Exellent, Trusted, Qualified Based on The Qur'an and Sunnah

Prodi Tadris (Pendidikan) Bahasa Inggris FTIK IAIN Palangka Raya

Sarana dan Prasarana di Program Studi Tadris Bahasa Inggris

Gedung Pekuliahan, Lab. Terpadu, Perpustakaan, Ma'had/asrama Mahasiswa

Prodi Tadris Bahasa Inggris Banjiri Prestasi pada Pekan Kreativitas Mahasiswa IAIN Palangka Raya

*Duta Mahasiswa IAIN Palangka Raya 2017; M.Rudi Taufana (Juara 1), Dian Asih Lestari (Juara 1), Fajar Purwatmiasih (Runner up 1), Rizkan Akbar (Ranner up 2), Aula mukarramah (Ranner up 2),*Duta berbakat IAIN Palangka Raya 2017; Bella Ariska (Juara 1),*Duta Persahabatan IAIN Palangka Raya 2017; Sulianur (Juara 1) *Fashion Show Putra IAIN Palangka Raya; Ahmad Yani (Juara 2), Rizkan Akbar (Juara 3)*Fashoin Show Putri IAIN Palangka Raya: Raudhatul Jannah (Juara 3) *Vocal Solo Putri IAIN Palangka Raya; Dwi Warochmah (Juara 1)

Continuous Quality Improvement

Prodi Tadris Bahasa Inggris IAIN Palangka Raya

Tuesday, March 10, 2020

REZA; MAHASISWA YANG GELUTI FOTOGRAFI DEMI WUJUDKAN CITA-CITA MENJADI DOSEN

      Terlahir sebagai anak seorang supir taksi, tidak membuat Fahreza Hidayat, mahasiswa prodi Tadris Bahasa Inggris IAIN Palangka Raya, merasa minder. Anak pasangan Zainul Ilmi (alm) dan Suteriani itu justru tertantang untuk meringankan beban ekonomi orangtuanya.



      Reza, mahasiswa semester 4 itu, kini menjadi fotografer, videografer dan editor multimedia profesional di Fantasi Studio yang beralamat di Jalan G.Obos, Palangka Raya. 

“Pekerjaan ini sudah saya jalani selama 1 tahun lebih sejak semester 2. Kebetulan jam kerjanya cukup fleksibel, walaupun sesekali bentrok antara jam kuliah dan deadline pekerjaan  tidak terhindarkan.” Jelas Reza
      Anak kedua dari tiga bersaudara ini juga sempat bekerja sebagai editor berita disebuah stasiun televisi swasta di Palangka Raya yaitu Dayak TV. Namun karena sulit mengatur waktu untuk mengerjakan tugas kuliah dan deadline edit berita, ia memutuskan untuk resign. “Saya keluar rumah mulai pukul 07.00 WIB dan pulang malam. Sehabis kuliah, saya membantu ibu saya berjualan di kantin dan menyelesaikan pekerjaan di studio” imbuhnya.
      Dalam hal akademis, Reza terbilang mahasiswa cerdas. Capaian nilai akademisnya pun cukup Istimewa. Ia meraih IPK 3,54. Selain itu Reza juga memiliki cita-cita menjadi dosen sebagaimana pesan almarhum ayahnya yang berharap Reza bisa berbagi ilmu kepada banyak orang. Karena itu Reza berusaha keras untuk mewujudkan impiannya, dengan menjalani beragam pekerjaan.
      Ayah meninggal dunia ketika saya baru saja lulus dari bangku SMK. Sejak saat itu saya bertekad untuk mewujudkan harapan ayah saya untuk lanjut kuliah. Insyaallah jika suatu saat saya menjadi dosen, itu dapat menjadi jalan amal jariah yang pahalanya juga ikut mengalir kepada almarhum ayah, ujar Reza. 





Friday, March 6, 2020

RIZAL SETIAWAN, MAHASISWA PENJUAL KERUPUK BERMENTAL BAJA!


      Rizal, panggilan akrab sehari-hari mahasiswa bernama lengkap Rizal Setiawan didalam ataupun diluar kampus Prodi Tadris Bahasa Inggris IAIN Palangka Raya. Mahasiswa yang tengah berada di semester 6 ini dilahirkan di desa Ampah, sebuah kecamatan di Dusun Tengah pada 10 November 1999 dari pasangan keluarga petani sederhana, Bapak Sugeng dan Ibu Jarhanah. 

      Rizal tidak seberuntung remaja seusianya yang bisa langsung melanjutkan kuliah setelah lulus SMA. Niatnya terkendala biaya. Namun ia menolak menyerah pada keadaan dan menolak berpangku tangan. Ia memutuskan untuk bekerja selama kurang lebih 2 tahun demi mewujudkan cita-cita menjadi mahasiswa. Dia bertekad memutuskan lingkaran setan dan lingkaran kemiskinan dengan menjadi mahasiswa pertama dikeluarganya yang kelak akan memperbaiki nasib dan derajat kedua orangtuanya apabila sudah bekerja

         Kuliah sambil bekerja bukanlah hal yang mudah untuk dijalani. Seringkali jadwal kuliah dan jadwal bekerja bertabrakan satu sama lain dan membuatnya merasa kewalahan. Belum lagi tugas-tugas kuliah yang butuh segera dikerjakan. Namun Rizal pantang berkeluh kesah. Membiayai kuliahnya seorang diri, ditahun pertama kuliah ia bekerja sebagai pramuniaga di Matahari Departement Store Palangkaraya. Tentunya hal tersebut sangat melelahkan. Mengikuti perkuliahan dari pagi hingga jam 5 sore, kemudian jam setengah 6 sore harinya harus dilanjutkan dengan shift kerja melayani para pembeli yang selalu padat hingga jam 11 malam. 

      Ditahun kedua kuliah, Rizal diamanahi untuk menjadi Musyrif (kakak Pendamping) pada Ma’had Al-Jamiah IAIN Palangka Raya. Sembari menjadi musyrif yang bertugas mengajarkan membaca Al-qur’an, Bahasa Inggris dan materi penunjang lainnya kepada para mahasiswa baru, ia membuka usaha warung sembako kecil-kecilan di Ma’had dengan modal usaha yang berhasil disisihkan dari beasiswa yang ia dapatkan dari kampus. Tidak hanya itu, Rizal juga berbisnis online dengan menjual makanan, barang elektronik hingga produk kesehatan. “Alhamdulillah itu semua dapat sedikit membantu membiayai biaya hidup dan kuliah saya sebagai anak rantau,” ungkap Rizal beberapa waktu yang lalu.

Setiap kali libur semester datang, ketika teman-teman pulang kampung dan berkumpul dengan keluarga menikmati liburan, ia memanfaatkan waktu luangnya untuk mencari pekerjaan. beragam pekerjaan sudah dijalani oleh Rizal. Dengan modal suara merdu yang dimilikinya, ia sesekali diundang menjadi biduan untuk memeriahkan beragam acara. Selain itu ia juga pernah mengisi waktu liburannya dengan berjualan es blender. Walaupun status mahasiswa bergengsi, kerja tak kenal gengsi, itulah prinsip yang ia jalani. Tak puas hanya berjualan es, ia juga bekerja sebagai pekerja paruh waktu di sebuah yayasan, yaitu yayasan Al-Muhajirin. 

Pada tahun ketiga kuliah, ia ditunjuk menjadi salah satu pengajar BMQ (Bimbingan Membaca Al-Qur’an) bagi para mahasiswa baru. lalu dimalam hari ia juga membuka sistem belajar mengaji diluar kampus. Sebagai sampingan, dia juga tetap melanjutkan berbisnis online sampai sekarang. 
Bisnis baru yang sedang ia kembangkan saat ini adalah bisnis kerupuk degan resep rahasia khusus yang dilabelinya dengan brand Mr.R yang diambil dari inisial namanya sendiri. Ia berharap bisnis barunya akan memperoleh omset yang meningkat seiring berjalannya waktu dan gencarnya promosi yang ia lakukan. 

Bagaimana dengan kuliah? "Alhamdulillah, kuliah saya lancar. Tutur Rizal. Tugas-tugas kuliah dikerjakan dengan baik, dan IPK saya selalu diatas angka 3. Buat teman-teman yang bernasib seperti saya, jangan sampai berhenti kuliah karena terhalang biaya. Dimana ada kemauan pasti ada jalan. Intinya jika ingin sukses maka bekerja keraslah. Usaha tidak akan mengkhianati hasil. Insyaallah, salah satu dari banyak hal yang kamu usahakan suatu saat akan berhasil", ujarnya sembari menutup cerita.